Rabu, 19 Desember 2012

Busway, I am coming

Busway, I am coming


Menjejakkan kaki di Jakarta memang baru beberapa bulan ini J jalani. Itu pun bersama Ayah Zia. Paling hanya ke kantor dan ke rumah temannya di Rawa Badak. Dan sekali ke sebuah tempat yang J lupa namanya untuk ikut acara seminar, itupun memenuhi rasa penasaran J karena sudah tiga kali gagal pergi dan dah janji sama teman.

Dan pada hari Selasa, 18 Desember 2012 pertama kalinya J melangkahkan kaki ke Jakarta sendiri. Catat ya, sendiri. Terus harus bilang WOW gitu???? Ya harus. Karena Bunda Zia yang penakut dan pendiem ini mulai melangkah lebih maju. Dan ga perlu dianter lagi kalo ke Jakarta. Horeeee....

Berangkat jam sebelas, dianter Ayah Zia sampai Komsen. Ragu mau turun dari motor, dan kayaknya Ayah juga berat lihat J pergi sendiri (baru diakui malem ini). Naeklah angkot berwarna merah dengan nomor 40. Kata Ayah sih J harus turun di Pinang Ranti. Tempat yang sama sekali tidak ada dalam memori otak J yang cukup luas. Duduk di samping Abang supir, membuat J sedikit tenang. Setidaknya, kalau J nanya Pinang Ranti ga ada yang tau kecuali J dan si abang supir.

Gak lama, naiklah seorang ibu muda. Dan ternyata dia mau turun di Pinang Ranti. Thanks Allah, J ga perlu nanya si abang dimana letaknya Pinang Ranti.

Sesampainya di Halte Pinang Ranti, J ikuti si ibu yang akan membeli tiket (untungnya dia ga curiga apa-apa). Nanya si mbak penjaga halte "Mbak, ini ke Kuningan ga?" mulai merasa jadi orang terbodoh di dunia ketika si mbak jawab "iya, nanti turun aja di halte Kuningan Barat. Ntar ada yang kasih tau kok".
And, here i am.
Busway, i am coming.

Oh, ternyata di Busway itu tempat duduknya cuman sedikit ya. Dan kemungkinan untuk duduk adalah 5 persen. Pantesan harganya cuma Rp. 3,500. Dan kalau J nekat wat duduk, maka J akan duduk dihimpit oleh nenek-nenek dan kakek-kakek. Oh NO.

foto dari sini

Asik berdiri dan dapet tempat wat nyender, J terus dengerin si Abang Busway yang nyebutin satu-satu nama Halte pemberhentian koridor 9. Dan J baru tau ternyata J naek Busway koridor 9 yang rutenya dari Pinang Ranti sampe Pluit. J ga berhenti sms Ayah Zia, biar ga khawatir ma keadaan J (padahal biar ga tegang plus ngelamun). Kira-kira ini nih rute Busway Koridor 9.

Naik Busway itu bisa keliling Jakarta hanya dengan tiga rebu lima ratus. Itu kata Ayah Zia dulu. Dan ternyata kalo harus keliling Jakarta dan NJ cuma mau ke Kuningan itu lama banget ya. Ditambah lagi J berdiri dari Pinang Ranti ke Kuningan. Biasanya ma Ayah Zia, 45 menit dah sampe di Tendean. Kalo ini dua jam baru sampe Halte Kuningan Barat.
Padahal J pergi siang lho. Tapi kok Jakarta ga kenal waktu ya, udah siang masih aja macet.
J dah sampe Kuningan. Cepet J langsung sms Ayah Zia. Dan ngacir naek Ojeg ke tempat tujuan.

Tadi sih niatnya Ayah mau jemput J pas pulangnya. Tapi Ayah ada sedikit keperluan. Jadilah J pulang sendiri lagi, naek busway lagi, berdiri dua jam lagi.
Mulai berjalan ke arah Halte Kuningan, Berfikir. Baru aja sekali dah banyak ngeluh, gimana jadi orang kantoran yang tiap hari harus pp naek Busway????
Penuh semangat akhirnya J menuju loket karcis Busway.
Busway, i am coming.

ternyata namanya Barier 
Kalo yang di Pinang Ranti, dapet karcis kertas yang dirobek Abangnya kalo mau masuk. Tapi di Kuningan dapet kartu. Tetap dengan harga Rp. 3,500.
Dengan semangat J mau masuk. Tapi, bukkkk. Kok pintunya ga mau kebuka.
Si Abang langsung deketin J "Bu, kartunya dimasukin ke sini" ujarnya sambil mengambil kartu dari tanganku dan memasukkannya ke samping pintu tersebut. Agak bengong juga, tapi lanjut jalan aja dan ngakak agak keras karena tau kalau J bener-bener WOW tentang Busway  ^_^

Dan sampe di pintu masuk. Kok banyak orang ya????
Ternyata jam empat, waktunya Jakarta memulai macet. Orang-orang pulang kerja.
Gini ya rasanya naek Busway dan tidak bisa bergerak kecuali hanya mengikuti arus. Ya Allah, lindungi J. Mudah-mudahan ga ada apa-apa.
Banyak yang marah-marah, ada juga yang diem dan sok kalem. Salah satunya J.

Hufh,,,,
Sampai juga di Pinang Ranti. Walau agak gerimis tapi J pulang dengan selamat dan aman.
Sambil naek angkot yang tetap nomor 40, J lihat lagi Halte Busway itu. Dan bilang "Kita bakal ketemu lagi. J akan taklukkan Jakarta dengan Busway"
Hahaha     Lebayyyyyy

Maaf, fotonya sedikit. Ga sempet foto-foto. Dah lemes and takut duluan. Jiahhhh . . .
Busway, i am coming
Baca selengkapnya »

4 komentar:

fiksi mengatakan... 20 Desember 2012 06.52

Selamat ya jeng... telah melangkah lebih maju! hehe....

ayo taklukkan Jakarta, jadi wanita/emak itu kudu berani dan mandiri. :), met pagi dan salam kenal bunda Zia...

Saleum,
Alaika

Astin Astanti mengatakan... 20 Desember 2012 10.25

halu bunda Zia... apa kabar? selamat ya dah maju lebih berani...xixixi, saya dulu lulus kuliah 2003 menaklukkan jakarta, lum da busway and anyway,2007 pakai motor menaklukkan jakartanye...dan kini,,,kutaklukkan lelaki jakarta sebagai suamiku....heeee, and now punya ktp DKI Jakarta....

Siti Nurjanah (Bunda Zia) mengatakan... 20 Desember 2012 12.30

Mbak Al : iya Mbak, doakan bisa lebih berani lagi
Mbak Asti : Hebat bener, dari kota ampe lelakinya ditaklukin semua. Plok Plok

myra anastasia mengatakan... 26 Desember 2012 12.18

hrs sering2 jalan2 supaya bs naklukin jakarta *jiaaaahhh kayak sy berani aja :D

Posting Komentar

Catatan Cinta Bunda Zia